-

Saturday, 2 March 2013

syahadat pesakit mental ! ! *mentaliti masyarakat

assalamualaikum dan bismillah.

semasa saya sedang memotong rumput dihalaman rumah tadi,saya terfikir akan sebuah kisah yang saya ingin kongsikan bersama-sama.walaupun kisah yang bakal saya sampaikan sebentar lagi merupakan sebuah kisah rekaan namun saya risau kalau-kalau situasi ini akan benar-benar berlaku dalam kalangan kita semua beberapa ketika nanti.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
kisahnya bermula begini
dalam sebuah kampung yang bernama syahadah terdapat sebuah keluarga yang kuat pegangan agama.suatu hari anak bongsu mereka membuat keputusan untuk berhijrah kebandar mencari kerja.sedang dia asyik membuat persiapan,si ayah datang kepadanya dan memberikan sedikit pesanan,"wahai anakku syahadat..sekiranya engkau berasa gelisah dan risau akan keadaanmu disana nanti..ingatlah kepada allah..zat yang maha besar."

setibanya dibandar setelah turun dari bas..syahadat terus menyapa seorang pemuda melayu dan bertanya kemana arah yang harus ditujuinya untuk terus ke kuala lumpur memandangkan dia turun di perhentian puduraya..tiba-tiba lelaki itu memarahinya dan mengusirnya dari situ.disebabkan hampa dengan sikap pemuda itu.dia terus berlalu sambil melafazkan :






setelah itu dia duduk bersendirian di pondok menunggu bas sehinggalah datang seorang pemuda yang menyapanya.pemuda itu sungguhlah baik budi pekerti dan indah budi bahasanya.mereka berborak sambil berjalan menuju ke gerai berhampiran.setelah makanan yang dipesan sampai kepada mereka.syahadat terus membaca doa dan makan.serta merta lelaki tadi menunjukkan reaksi yang pelik seolah-olah ketakutan namun dia cuba sembunyikan perasaannya sehinggalah perkara sama berlaku apabila selesai makan.syahadat sekali lagi membaca doa selepas makan dan lelaki tadi juga ketakutan malah kali ini dia kelihatan lebih gelisah berbanding sebelum itu.ini kerana dia menyangka syahadat ingin menyantaunya.selepas itu mereka berpisah menuju haluan masing-masing.

apabila masuknya waktu solah zuhur,syahadat tanpa membuang masa terus mengeluarkan sejadah dari beg yang dibawanya dan terus menunaikan solat di kaki lima.dari jauh ada yang memerhatikannya dengan rasa curiga.lelaki itu terus memanggil dan melaporkan kejadian itu kepada polis.selang beberapa minit kemudian polis pon tiba.polis membawa syahadat kebilik siasat.polis mendapat laporan bahawa syahadat sedang melakukan upacara keagamaan secara melampau iaitu sembahyang di kaki lima memandangkan kaki lima bukanlah kawasan solat.walaupun syahadat cuba menerangkan kejadian yang sebenar,keterangannya tidak dihiraukan malah polis itu terus memanggil doktor yang berbangsa cina dari hospital bahagia untuk membuat pengesahan.

sejam kemudian,doktor cina tersebut tidak dapat mengesahkan masalah apa yang dialami oleh syahadat.dalam perjalanan kebilik siasatan polis dan doktor cina tadi ternampak keadaan syahadat yang sedang membacakan sesuatu dari riak pergerakan mulutnya.mereka semakin yakin bahawa syahadat seorang pemuda yang mengalami masalah mental dek kerana sering berbicara seorang diri.

ayat yang dibacakan oleh syahadat sebenarnya adalah ayat ini :


tanpa berfikir panjang polis tersebut membawa syahadat ke hospital sakit jiwa untuk bertemu pakar berbangsa melayu.doktor ini telah mengesahkan syahadat mengalami masalah jiwa dan dia telah dimasukkan kedalam hospital tersebut.didalam hospital syahadat sering membacakan ayat suci al-quran yang dihafalnya untuk dijadikan sebagai pendinding diri menghadapi ujian Allah buat dirinya itu.

seminggu kemudian ada seorang ustaz datang ke hospital itu untuk memberikan tazkirah mingguan kepada pesakit.semasa dia sedang memberikan tazkirah,dia terpandang seraut wajah yang tenang dan berseri.seusai tazkirah dia mengambil kesempatan untuk menemui syahadat.setelah lama bercerita dan bersembang ustaz itu membuat laporan dan diizinkan untuk membawa syahadat pulang.syahadat begitu bersyukur kerana Allah memberikan ketabahan kepadanya untuk menempuhi ujian tersebut.

**kesimpulan dari cerita yang aku nukilkan diatas adalah..betapa kita masyarakat yang hidup dialam moden ini mengetepikan kehidupan beragama.

DIMANAKAH NILAINYA MELAYU TANPA ISLAM DAN DIMANAKAH NILAINYA DIRI TANPA IMAN..

No comments:

Post a Comment