-

Sunday, 27 October 2013

minta maaf untuk epal ! !



Pada zaman dahulu ada seorang pemuda yang amat soleh dan warak. Dia juga terkenal sebagai seorang yang sangat jujur dalam percakapan mahupun perbuatannya. Dia tinggal di sebuah kota kecil di negeri Parsi. Abu Salih adalah seorang pemuda Islam yang kuat beribadat, ilmu pengetahuannya amat luas dia tidak tertarik langsung kepada kesenangan dunia. Setiap hari dia suka duduk di tepi sungai sambil memikirkan kebesaran Allah S.W.T.


Pada suatu hari ketika Abu Salih sedang duduk di tepi sebuah sungai, tiba-tiba dia ternampak sebiji buah epal sedang dihanyutkan air. Ketika itu Abu Salih belum lagi makan apa-apa sebagai alas perutnya. Sebaik sahaja dia ternampak epal itu perutnya terasa lapar, lantas dia pun mengambil buah epal itu dan memakannya. Tiba-tiba dia tersedar akan kesalahannya. Buah epal itu adalah dari pokok kepunyaan orang.


Oleh kerana Abu Salih seorang yang sangat beragama, dia berasa tidak senang hati kerana telah memakan buah yang bukan haknya. Dengan tidak membuang masa dia terus mencari tuan punya buah epal yang dimakannya itu. Dia benar-benar ingin meminta maaf di atas keterlanjurannya. Dia ingin memohon di halalkan buah epal yang dimakannya itu.


Setelah sekian lama dia mudik mengikut sungai itu, akhirnya dia ternampak dahan pokok epal tersebut berjuntai ke dalam sungai. Setelah dilihatnya pokok epal itu, maka dia yakin bahawa epal yang dimakannya adalah dari salah satu pokok epal yang terjuntai itu. Kerana rasa takut di atas kemurkaan Allah serta tuan punya pokok epal, lantas dia terus berjalan mencari tuan punya pokok epal itu. Tidak lama kemudian Abu Salih pun tiba di sebuah rumah yang sederhana besarnya. Abu Salih mengesyaki rumah itu adalah kepunyaan tuan punya pokok epal tersebut. Rumah itu sebenarnya kepunyaan seorang wali Allah yang terkenal bernama Abdullah Sawmai.


Setelah memberi salam dan masuk ke rumah orang itu, Abu Salih meminta maaf di atas kesalahan yang telah dilakukannya. Abdullah Sawmai bersedia memaafkannya tetapi dengan syarat Abu Salih mesti tinggal bersamanya selama 12 tahun. Wali itu sengaja menguji sejauh manakah ketakwaannya. Di dalam hati wali itu berkata, “Baik sungguh orang muda ini, hinggakan termakan buah epal pun dia berasa perlu meminta maaf kepadaku.”


Abu Salih yang lurus itu bersetuju dengan syarat yang diberikan oleh Abdullah Sawmai. Sejak dari hari itu tinggallah dia dia bersama wali tersebut. Semasa dia berada di situ, dia telah membantu membuat pelbagai kerja rumah dan taat pada setiap kerja yang diberikan kepadanya. Setelah genap 12 tahun dia tinggal di situ, dia pergi berjumpa semula dengan wali itu untuk meminta maaf sekali lagi kerana hendak pulang ke kampung halamannya.





Sebaik sahaja selepas dia meminta maaf, Abdullah Sawmai pun berkata kepadanya, “Aku bersedia memaafkan engkau dengan syarat engkau mesti kahwin dengan anakku yang buta, pekak dan juga cacat”. “Kenapa bergitu berat sekali hukuman yang diberikan kepadaku, sedangkan aku hanya memakan sebiji epal”, bisik hati Abu Salih. Dia terfikir juga itu mungkin satu cubaan terhadap dirinya oleh Allah S.W.T. Mungkin ada hikmah disebalik denda tersebut. Akhirnya dengan rela hati Abu Salih menerima syarat Abdullah Sawmai itu.


Setelah mereka dinikahkan, Abu Salih amat terkejut apabila didapatinya isterinya tidak buta, tidak pekak dan tidak cacat seperti yang dikatakan oleh bapa mertuanya. Sebaliknya isterinya adalah seorang gadis yang amat cantik yang tidak pernah di temuinya sebelum ini sepanjang hidupnya. Di dalam hatinya dia berkata, “Mungkin ini adalah balasan Allah terhadapku kerana menahan sabar. Tetapi kenapa pula ayah mertuaku tidak berkata yang sebenarnya kepadaku dahulu”.


Pada suatu hari ketika ayah mertuanya sedang duduk di pintu, Abu Salih pun datang menghampirinya seraya bertanya, “Wahai ayahku, kenapakah ayah berkata bahawa anak ayah itu buta, pekak dan cacat?” Maka Abdullah Sawmai pun menjawab, “Aku katakan Fatimah isterimu itu buta sebab dia belum pernah melihat orang lain selain dari ayahnya. Aku katakan dia pekak kerana dia dia belum pernah mendengar sebarang kata nista dan aku katakan dia cacat kerana dia tidak pernah membuat dosa”.


Semenjak dari hari itu Abu Salih hidup berbahagia bersama isterinya yang bernama Ummu Khair Fatimah.

Thursday, 3 October 2013

الحج واسراره




الحج ركن من اركان الإسلام وفرئضه الكبرى.وهو من الشرف الذي  ادخره الله لهذه الامة,غاليه تحقيق معنى تاعبودية لله وحده,بالخلاص في طاعته والتوجه غليه والخلاص من ظلام البشرية المادية إلى نور  الإيمان بخ
الق الوجود.قال الله تعالى : واتمو الحج والعمرة لله  


الحج هو موسم الخير والبراكة,هو يربي ويمني في شخص المسلم  الحب والشوق للمشاعر المقسة الخالدة.وهذا الحب يبنى على التقدير والتعظيم الاثار الإسلامية الخالدة.ويبعث في نفوس المسلمين روح  الاعتزاز بدينه وإسلامه,قال الله تعالى :ذلك ومن تعظم شعائر الله فإنها من  تقوى القلوب


في الحج يستفيد المسلم خصالا كثيرة من الأخلاق المسنة,وذلك لأنهم يعلم أنه لن يغفرالله ذنوبه ولن يقبل عمله حتى يكون حجه مبرورا.ولا يكون الحج مبرورا إلا إذا حج فلم يرفث ولم يفسق ويحترم الآداب  الإسلامية الاضلة طول أيام الحج.قال عليه الصلاة والسلام :من حج  فلم يرفث ولم يفسق خرج من ذنوبه كيوم ولدته أمه


 الى جانب هذا وذاك فإن الحج هو مؤتمر إسلامي سنوي يضم فئات  المسلمين على مختلف اجناسهم وألسنتهم.فمنهم الأبيض والأسود  القصير ولاطويل العرب والعجم,كلهم بلباس واحد يجددون ولاءهم  للإسلام وعهدهم لله الواحد القهار,مما يذكرهم بانهم أمة واحدة موحدة آختهم العقيدة الإسلامية,فتنبت في قلوبهم روح الأخوة الإسلامية , فتنبثق  بذلك من نفوسهم روح التيامح والعطف والرحمة,وتتجلى فيه وحده  الأمة الإسلامية وقوتها


ما أعظم هذا المنظر وما أنبل هذا الغرض الذي يسمى إليه الحجاج  فالحج إذن مدرسة فريدة وموسم البركة والخير لجميع المسلمين, يظهرون فيه اعتزازهم بإيمانهم وقوتهم وأخوتهم ووحدتهم.كما إنه زمر 
 خالد مخلد بوجود الإسلام وسيادته على العالم


شكرا كثيرا